Drone Jadi Alat Perang antar Negara Termasuk Ukraina

Drone jadi alat perang antar negara termasuk Ukraina

Sistem counter drone atau counter UAV digunakan untuk menolak akses wilayah udara ke pesawat tak berawak yang tidak diizinkan terbang ke suatu area tertentu. Sistem Counter-Unmanned Aircraft System (C-UAS) merupakan sistem tunggal atau kombinasi canggih yang dirancang untuk mendeteksi, melacak, mengidentifikasi, dan memitigasi UAS yang dianggap sebagai ancaman.

C-UAS (Counter-UAS) juga dapat disebut Anti-Drone. Dalam blog ini kami akan membahas secara mendalam mengenai Panduan Ultimate Anti-Drone termasuk membahas ancaman, kategori ancaman, jenis-jenis UAS, dan kemampuan UAS itu sendiri (UAS Threat, Categories of UAS threats, UAS types, and capabilities)

Kategori ancaman utama UAS/drone meliputi:

  1. Aktivitas Gangguan (Nuisance Activity)
  2. Intelijen, Pengawasan dan Pengintaian (Intelligence, Surveillance, dan Reconnaissance (ISR))
  3. Pengiriman payload (Payload Delivery)

Jenis UAS mencakup Unmanned Aerial Vehicles (UAVs), Unmanned Ground Vehicles (UGVs) dan Unmanned Surface Vehicles (USVs).

Jenis UAS berkisar dari Grup 1 yaitu (UAS konsumen dan berukuran kecil), hingga Grup 5 mencakup drone militer besar seperti Reaper, Global Hawk, dan lainnya.

Pada e-book ini kami juga akan membahas berbagai jenis sensor dan metode deteksi UAS termasuk frekuensi radio (RF), radar, akustik, optic, dan sistem multi-sensor yang akan kami bandingkan dengan efektor atau pelumpuh si UAS itu sendiri termasuk jammers (RF dan GNSS Jamming), spoofing, peretasan atau memanipulasi protokol, directed energy, counter drone, atau menggunakan solusi kinetik dan opsi melumpuhkan C-UAS lainnya.

Selain membahas jenis serta metode deteksi UAS dan cara melumpuhkan UASnya, terakhir kami akan mengulas siapa saja penyedia counter-UAS, mulai dari perusahaan start-up dan project hingga prime kontraktor sampai ke perusahaan kecil yang sudah mapan.

Ancaman yang Muncul

Meningkatnya Risiko dan Penyebaran Ancaman yang Muncul

Sementara banyak aplikasi yang bermanfaat dari menggunakan drone meningkat, pertumbuhan ini juga meningkatkan peluang bagi orang jahat untuk memanfaatkan kemampuan ini untuk melakukan operasi yang kurang diinginkan.

Teknologi counter-UAS masih merupakan industri yang relatif baru dan baru muncul dengan penawaran canggih dalam beberapa tahun terakhir. Dalam waktu kurang dari satu dekade, seperti industri UAS itu sendiri, kebutuhan akan kemampuan Counter-UAS telah meluas ke setiap industri. Militer, penegakan hukum, dan penjara mungkin merupakan pasar yang jelas untuk C-UAS, namun peningkatan aktivitas dan ancaman telah menunjukkan kerentanan yang dihadapi bandara, infrastruktur penting, dan tempat umum besar di seluruh dunia.

Mungkin tidak ada teknologi dengan aplikasi militer atau “penggunaan ganda” yang berkembang secepat penggunaan drone yang terbilang murah, yang diilustrasikan oleh dampak perubahan “game changing” mereka di ruang pertempuran selama konflik Nagorno-Karabakh, Suriah, dan Ukraina. Aktor negara seperti Rusia, China, dan Iran serta aktor non-negara dan kelompok teroris seperti ISIS telah mengembangkan dan atau mendemonstrasikan kemampuan drone yang memanfaatkan UAS kecil untuk aplikasi militer. Karena kemajuan dalam teknologi dan doktrin drone terus berlanjut, kebutuhan untuk melindungi personel dan aset penting dengan sistem counter drone berlapis dan terintegrasi semakin mendesak.

Perang Rusia-Ukraina dengan cepat menjadi studi kasus yang dituangkan ke dalam buku teks untuk aplikasi militer drone. Dengan segala tragedi, kehancuran, kehilangan, dan pertaruhan tinggi dari konflik, itu juga menjadi tempat uji coba teknologi militer baru.

Ancaman drone di medan perang berkembang dengan cepat, seperti yang terlihat saat ini di Ukraina dan konflik Armenia-Azerbaijan, dan sebelumnya di Timur Tengah. Pasukan Keamanan Perbatasan dan Militer menghadapi peningkatan jumlah drone yang digunakan untuk kebutuhan kriminal dari musuh jarak dekat dan kombatan asimetris, dengan kemampuan yang semakin mematikan seiring kemajuan teknologi.

UAS berfungsi sebagai platform baru dan metode pengiriman untuk ancaman konvensional seperti membawa muatan dan pengawasan.

Kecepatan kemajuan kemampuan untuk drone Komersial-Off-The-Shelf (COTS) yang sederhana sekalipun memberikan contoh serius. Pada tahun 2006 DJI didirikan di sebuah kamar asrama di Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong. Hanya 16 tahun kemudian, drone COTS, seperti DJI, hari ini menyediakan ISR, pengiriman barang selundupan, serangan langsung, dan penerbangan yang sepenuhnya otonom terhadap personel dan aset strategis. Jenderal Angkatan Darat Rusia Yuri Baluyevsky mengatakan pada Agustus 2022 bahwa kemampuan DJI Mavic untuk menemukan tembakan artileri (Meriam) tidak langsung yang akurat terbukti “revolusioner” di Ukraina.

Kemajuan teknologi komersial akan terus meningkatkan tingkat ancaman dengan memasukkan pengerumunan, pencitraan termal, LiDAR, navigasi yang ditolak GPS, dan banyak lagi—dengan peningkatan kinerja berkelanjutan dalam jangkauan (jarak 20 km bukan hal yang aneh saat ini), kecepatan (tercatat mendekati 300 km/jam ) dan kapasitas muatan yang bisa dibawa (hingga 20-30kg rutin untuk drone kecil angkat berat).

Kemajuan pesat dalam kemampuan COTS dan drone negara-bangsa ini telah memicu munculnya solusi counterdrone baru-baru ini sebagai persyaratan solusi yang berdekatan dari kemampuan Electronic Warfare (EW) yang lebih luas. Ekosistem konsep dan kemampuan counterdrone telah berkembang pesat, mencerminkan kemajuan dalam drone itu sendiri.

Peperangan dan taktik modern akan terus berkembang. Dengan dua perang skala penuh baru-baru ini, dan pertarungan saat ini di Ukraina, kita sekarang melihat taktik perang asimetris diadopsi dengan cepat oleh pasukan konvensional.

Insiden Drone Yang Terkenal

Berikut contoh di dunia nyata dari potensi risiko dari penggunaan drone yang tidak terbatas pada medan perang. Kisah-kisah ini berkisar dari operator yang tidak tahu apa-apa dan ceroboh yang menghalangi operasi darurat hingga penyerang yang lebih jahat seperti serangan UAS di ladang minyak dan serangan terhadap gedung dan personel pemerintah. Dalam beberapa tahun terakhir saja, telah terjadi insiden yang sangat terlihat di seluruh dunia.

Bandara Gatwick (2018)

  • Aktivitas UAS dilaporkan dalam jarak 1 km (0,62 m) dari bandara
  • Laporan tersebut menyebabkan gangguan besar, memengaruhi sekitar 140.000 penumpang dan 1.000 penerbangan dari 19-21 Desember 2018
  • Beberapa bulan kemudian, April 2019, Gatwick harus menutup kembali dan mengalihkan 3 penerbangan karena penampakan UAS yang belum dikonfirmasi.

Ladang Minyak Aramco Saudi (Serangan Abqaiq-Kurais) (2019)

  • Kawanan UAS digunakan untuk menyerang fasilitas pemrosesan minyak Saudi Aramco milik negara di Abqaiq dan Kurais di Arab Saudi timur
  • Serangan tersebut menyebabkan kedua fasilitas ditutup, mengurangi produksi minyak Arab Saudi hingga 50% (mewakili 5% dari pasokan global)

Serangan terhadap Pasukan A.S. (2020)

  • Pasukan AS dari Garda Nasional Virginia Barat dihadapkan dengan serangan berhari-hari oleh UAS kecil (sUAS) yang menjatuhkan bahan peledak improvisasi di atas mereka
  • UAS dan penyerang tidak dapat diidentifikasi, namun mortar tersebut melibatkan komponen cetakan 3D yang canggih

 Konflik Perbatasan Armenia-Azerbaijan (2020)

  • Pada tahun 2020, Armenia dan Azerbaijan memulai kembali konflik yang berkepanjangan di wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan, dengan penggunaan UAS secara ekstensif oleh kedua belah pihak, termasuk drone kecil kamikaze/munisi berkeliaran.
  • Konflik juga termasuk Turki, di mana UAS Bayraktar TB2 Turki ditembak jatuh oleh unit pertahanan udara Armenia selama pertempuran di Nagorno-Karabakh

Pengiriman Drone Selundupan ke Penjara Texas (2022)

  • Drone DJI Inspire diduga diterbangkan ke wilayah udara di atas FMC Fort Worth, sebuah fasilitas pemasyarakatan federal
  • Yang ditempelkan ke drone adalah paket berisi 46 gram sabu-sabu, 87 gram THC, dua smartphone prabayar, dan sembilan pemutar mp3.
  • Drone itu jatuh di dalam penjara, di mana ia ditemukan oleh staff

Penggunaan Drone di Ukraina

Drone berukuran kecil hingga sedang memainkan peran utama dalam perang Ukraina.

  1. Drone di Ukraina digunakan untuk pengiriman muatan ke titik yang tepat (seperti menjatuhkan bahan peledak atau serangan kamikaze)
  2. Fire-support ISR (drone di Ukraina digunakan untuk mencari titik koordinat kebakaran dan koreksi kebakaran secara langsung)
  3. Pengawasan taktis (drone di Ukraina digunakan untuk memberikan isyarat kepada drone yang lebih kuat dan untuk meningkatkan kesadaran situasional kepada tim darat)
  4. Operasi psikologis (tentara “tahu” jika mereka mendengar drone, kemudian saat itulah serangan akan segera terjadi. “Drone-shock” is the new shellshock)
  5. Cyber/peretasan (menggunakan kedekatan dengan jaringan musuh untuk meretas melalui drone, lalu merendahkan/menyusup ke jaringan)
Drone jadi alat perang antar negara termasuk Ukraina - Halo Robotics

Drone murah melambangkan perang asimetris di Ukraina, dengan drone seharga $3.000 menjatuhkan muatan yang menghancurkan kendaraan lapis baja senilai $5 juta dan operatornya.

Rusia menggunakan drone kecil/drone taktis berikut untuk dipergunakan untuk:

  1. Orlan-101 (Special Technological Center, St. Petersburg)—drone Rusia yang paling terkenal, dilaporkan telah dibuat lebih dari 2.000 unit,
  2. Eleron-3SV (Enics, Kazan)
  3. Granat dan Takhion (Sistem Tanpa Awak Izhmash, Izhevsk)
  4. Korsar (Perusahaan Manufaktur Instrumen Bersatu, Moskow)
  5. Zala-421 (Zala Aero Group, Izhevsk)
  6. Irkut-10 (perusahaan Irkut, Moskow)

Prosedur Rusia yang diamati adalah jika salah satu dari tiga pesawat dinonaktifkan, dua lainnya akan segera kembali ke pangkalan. Semua Orlan dilengkapi dengan parasut untuk pemulihan. Salah satu eksploitasi yang sedang dipertimbangkan oleh DroneShield adalah mengaktifkan parasut menggunakan metode injeksi protokol yang mana belum sepenuhnya dikembangkan tetapi akan menjadi utilitas taktis yang sangat tinggi jika digunakan.

Ukraina paling terkenal menggunakan TB2 Bayraktar yang dipasok Turki, menyusul keberhasilan penempatan mereka oleh Azerbaijan di Armenia melawan sistem dan tank Pantsir pertahanan darat yang dipasok Rusia serta di Timur Tengah. Sebelum perang, Ukraina merencanakan jalur produksi lokal untuk TB2 di dekat Kyiv.

Beberapa drone dirancang dan diproduksi di Ukraina, seperti:

  1. Jajaran drone UKRINMASH,
  2. Drone Munisi ST-35 yang berkeliaran di Ukraina, dan
  3. Drone KB Robotics Loitering Munition.
Drone Jadi Alat Perang Antar Negara Termasuk Ukraina

Inovasi drone baru lainnya yang digunakan di Ukraina adalah amunisi kecil yang berkeliaran, dalam hal ini AeroVironment Switchblade, bom pintar terbang berbiaya rendah yang diluncurkan dari tabung portabel manusia di lapangan dan mampu menghancurkan tank.

Pengerahan drone di Ukraina telah diakui sebagai salah satu kunci keberhasilan asimetris mereka dalam mempertahankan diri dari keunggulan luar biasa Rusia dalam jumlah manusia dan material. Intelijen sumber terbuka mengonfirmasi drone Ukraina menjatuhkan muatan pada kendaraan lapis baja Rusia dan mengintai posisi musuh dengan sukses besar.

Rusia mengharapkan perang singkat yang dimenangkan melalui pemenggalan kepemimpinan pasukan khusus kilat daripada konflik senjata gabungan yang diperpanjang. Ini memberikan waktu bagi operator drone untuk belajar bagaimana memaksimalkan potensi destruktif mereka.

Konflik Nagorno-Karabakh dan perang Ukraina menunjukkan bahwa drone (besar dan kecil) akan menjadi bagian integral dan berkembang dari peperangan dalam waktu dekat, namun drone saja tidak dapat memenangkan perang. Sebaliknya, drone telah membuktikan diri sebagai pengganda kekuatan yang efektif dalam peperangan senjata gabungan, meningkatkan dampak infanteri, artileri, dan lapis baja berat di sepanjang udara, laut, luar angkasa, dan bahkan domain dunia maya.

Drone Jadi Alat Perang Antar Negara Termasuk Ukraina

Penggunaan Anti-Drone di Ukraina

Drone dalam pengaturan konflik militer telah terbukti menantang untuk dikalahkan secara kinetik, baik karena ketidakefektifan sistem kinetik terhadap kawanan target drone kecil yang bergerak cepat, atau karena asimetri biaya pada amunisi atau biaya sistem yang sebenarnya, vs biaya drone.

Upaya counterdrone awal jatuh ke dalam dua kategori di kedua ujung spektrum harga/kompleksitas. Sistem low end hanya memecahkan sebagian kecil dari keseluruhan masalah counterdrone atau mengorbankan kinerja yang tidak dapat diterima untuk mencapai efektivitas biaya. Sistem kelas atas yang ditawarkan oleh perusahaan pertahanan tradisional, yang awalnya sering dirancang untuk tujuan yang lebih luas seperti Peperangan Elektronik, terlalu mahal untuk digunakan secara luas (serta menjadi target yang menarik untuk dihantam) dan terlalu rumit untuk penggunaan intuitif oleh pengguna akhir nonteknis.

Kesenjangan ini dipamerkan di Ukraina, di mana Rusia mengerahkan EW skala penuh seperti sistem berbasis kendaraan mereka, yang merupakan target yang rentan dan terlalu mahal untuk diturunkan dalam jumlah yang cukup untuk memberikan perlindungan di mana-mana.

Di sisi lain, unit genggam dan portabel yang muncul dalam laporan publik tampak hampir ‘buatan sendiri’. Pengacau dasar seperti itu kemungkinan membahayakan keselamatan operator. Efektivitasnya pun juga dipertanyakan, sementara gangguan sinyal telah ada sejak Perang Dunia II, memaksimalkan netralisasi drone di dunia nyata saat ini menuntut kekayaan intelektual tingkat lanjut dalam desain bentuk gelombang/antena, efektivitas sinyal gangguan, dan pembuangan panas yang efektif.

Seberapa efektif sistem counterdrone Barat melawan drone Rusia? Karena banyak faktor, termasuk degradasi dan kompromi di pangkalan industri militer Rusia, penggunaan komponen komersial impor secara luas dalam sistem militer Rusia. Sebagai contoh, perangkat keras utama Orlan-10 terdiri dari komponen yang tersedia secara komersial dari China, Eropa, dan sistem Counterdrone A.S. seperti DroneShield’s, yang berfokus pada drone dan komponen komersial, cenderung sangat efektif melawan ancaman seperti ini untuk deteksi dan mengalahkan.

Penggunaan Drone saat Konflik Armenia/Azerbaijan Nagorno-Karabakh

Kedua musuh banyak berinvestasi dalam berbagai jenis drone, mulai dari pengawasan hingga serangan langsung dan amunisi yang berkeliaran. Hasil di medan perang digambarkan sebagai perubahan permainan, dengan pelajaran doktrinal untuk semua angkatan bersenjata.

Kendaraan Lapis Baja seringkali tidak menyadari bahwa mereka telah ditempatkan secara geografis sampai diserang tanpa peringatan. Pasukan Azerbaijan sangat bergantung pada drone yang dipasok Turki (model TB2 yang sama yang digunakan kemudian oleh Ukraina), mengalahkan sejumlah besar kendaraan tempur Armenia. Drone terintegrasi dengan aset lain, seperti pesawat berawak dan artileri.

Penggunaan drone yang terjangkau di medan perang memungkinkan pengiriman muatan yang efektif (baik melalui persenjataan drone atau dengan melakukan serangan presisi), dengan kendaraan tempur dan platform Komando dan Kontrol dipandang sebagai target bernilai tinggi di medan perang.

Jenis-jenis Drone/UAS

UAS atau Unmanned Aerial Systems atau “Sistem Udara Tak Berawak” adalah istilah luas yang mencakup segala sesuatu mulai dari UAS siap pakai senilai $100 hingga platform militer senilai $1 miliar. Penting untuk membedakan berbagai jenis UAS. Departemen Pertahanan Amerika Serikat telah menciptakan sistem klasifikasi berikut untuk UAS:

Drone Jadi Alat Perang Antar Negara Termasuk Ukraina

Smaller UAS (sUAS) atau Kelas UAS yang lebih kecil dikategorikan sebagai salah satu dari jenis umum berikut:
Multi Copters:
– DJI Phantom, Yuneec Typhoon, Parrot Bebop
– Drone Vertical take-off and landing (VTOL) dengan hovering ability
– Drone dengan jarak penerbangan dekat dibandingkan dengan drone fixed wing
– Drone yang mudah terbang

Fixed Wing:
– Parrot Disco, Skywalker X8, E-Flite Opterra
– Drone dengan jarak penerbangan jauh
– Drone dengan kecepatan tinggi
– Drone yang tidak bisa berterbangan (hover), dan drone yang sulit untuk diterbangkan dibandingkan dengan drone multi-copter

Drone Jadi Alat Perang Antar Negara Termasuk Ukraina

Jenis lainnya termasuk Vertical Take-off and Landing (VTOL), drone hybrid multi-copter dan fixed-wing, dan drone yang ditambatkan, balon udara, dan layang-layang. Musuh telah memasangkan layang-layang dengan bahan bakar yang terbakar atau bahan peledak untuk melayang melawan arah angin menuju target, yaitu “Kite Wars” atau “Perang Layang-layang”

Selain drone udara (UAV), jenis lain termasuk alat darat (UGV) dan maritim (USV), dengan teknologi deteksi dan kekalahan yang umumnya serupa.

Drone Jadi Alat Perang Antar Negara Termasuk Ukraina

Catatan: Jangan pernah menggunakan drone yang telah dicuri dari musuh atau ditemukan ‘jatuh’ – drone ini kemungkinan besar dijebak, diperangkap, dan di-backdoor untuk mendapatkan lokasi. Berhati-hatilah saat membongkar komponen.

Drone Jadi Alat Perang Antar Negara Termasuk Ukraina

State vs Non-State Solutions

Selain aktor non-Negara yang mengadopsi UAS untuk tujuan jahat, banyak militer dan lembaga pemerintah lainnya semakin menyertakan UAS kecil dalam operasi mereka (serta menggunakan drone COTS).

Drone Jadi Alat Perang Antar Negara Termasuk Ukraina

Rusia telah merilis produk untuk helikopter tempur Mi-28NM, yang memungkinkannya untuk menembakkan drone mini dan drone bunuh diri dari tabung peluncuran rudal.

Drone jadi alat perang antar negara termasuk Ukraina 9 Halo Robotics

Individual Drones vs Swarmz (Drone Pribadi vs Kelompok)

Kawanan drone atau gerombolan dronetelah menjadi kenyataan selama beberapa tahun terakhir seiring dengan perkembangan teknologi. Komunikasi segerombolan mengikuti beberapa model seperti:

– Pilot manusia mengontrol setiap drone, dimana sesame pilot saling berkoordinasi.
– Di on set semua drone sepenuhnya otomatis (misalnya satelit sebagai petunjuk arah)
– Drone yang dikendalikan oleh “Masters” berkomunikasi dengan drone yang dikendalikan oleh “tim” dengan memantau jaringan yang dihostingnya dan memperbaharui rangkaian misi dan tujuan mereka.

Sistem counter-drone yang efektif membutuhkan kemampuan untuk mendeteksi dan mengalahkan kawanan drone (berpotensi mendekat dari berbagai arah secara bersamaan).

Teknologi Drone China

DJI sebagai rumah produsen drone kecil terbesar di dunia memiliki kemampuan yang luas di ruang ini, dimana China memiliki ratusan model drone yang mayoritas dronenya berukuran kecil dan melibatkan puluhan produsen. Jenis-jenis drone DJI berkisar di multi-copters tradisional, fuel cells atau sel bahan bakar, jet-powered atau bertenaga jet, blimps atau balon udara, inflatable wings, gun-launched, sistem pengeboman kawanan drone dan masih banyak lagi.

Drone jadi alat perang antar negara termasuk Ukraina 9 Halo Robotics

Selain drone konsumen yang digunakan kembali seperti DJI, penyedia utama meliputi:

  • Beijing Institute of Technology (BIT): Falcon, M-5 Phantom, UAV Miniature UAV, Gun-Peluncuran Senjata, Golden Swing
  • Harbin Engineering University (HEU): mesin kembar dan model peluncuran roket
  • Shanghai UVS Intelligencec System (UVSIS): S100, U650
  • Model Tian-Jie-Li: Satu, Skua, Talon, Mini Talon, Teratai
  • Chengdu Aircraft Design Institute (CDADI): CADI-3, Coaxial Shape Variying Rotary Wing UAV, Mad Warrior, Rotary Dragon, Leap Dragon
Drone jadi alat perang antar negara termasuk Ukraina 9 Halo Robotics

Anti-Drone 101

Solusi Counter-UAS yang efektif biasanya menawarkan satu atau kombinasi dari kemampuan berikut: Mendeteksi, Mengidentifikasi, Melacak, dan Mengalahkan.

Tujuan utama dari setiap operasi C-UAS adalah untuk memiliki kesadaran situasional dan melindungi wilayah udara mereka. Bergantung pada risiko atau ancaman yang ditimbulkan oleh drone dan otoritas pengguna, kebutuhan untuk mengurangi drone juga dapat menjadi tujuan misi. Hal ini dapat dicapai dengan menghentikan drone (melalui peretasan/pengambilalihan, jamming, atau cara kinetik) atau dengan menemukan dan mengganggu operator (pilot).

Langkah pertama menuju perlindungan UAS adalah mengetahui kapan ancaman muncul, di mana lokasinya (atau jika terjadi segerombolan UAS, di mana beberapa ancaman berada), dan idealnya di mana sumber (atau pilot) berada. Saat melacak UAS secara waktu nyata, respons yang sesuai dapat diambil berdasarkan lokasinya, misalnya menangkap pilot UAS.

Drone jadi alat perang antar negara termasuk Ukraina 9 Halo Robotics

Identifikasi drone, terkadang disebut klasifikasi sangat penting. Di dalam Grup 1 UAS, ada banyak model, dari di bawah 100g (dengan waktu penerbangan singkat dan kemampuan muatan tidak perlu) hingga UAS seperti DJI Matrice 600 yang dapat mengangkat lebih dari 6 kg. Menentukan apakah UAS membawa kamera dan/atau muatan tambahan juga relevan dan dapat membantu menilai ancaman. Fitur drone yang berpotensi berharga termasuk protokol komunikasi dan frekuensi, vendor/produsen, model, ukuran/berat, kecepatan, dan Radar Cross Section (RCS). Gambar di bawah menggambarkan beberapa contoh UAS Grup 1 yang lebih besar. Meskipun awalnya dirancang untuk penggunaan pertanian atau muatan kamera yang besar, UAS ini dapat dengan mudah diadaptasi untuk melakukan perang.


Untuk informasi lebih lanjut, silahkan hubungi:
https://halorobotics.com/
Email: sales@halorobotics.com
WhatsApp: +62811-1909-0099
WhatsApp: +62811-8549-888

For more information, visit our:
Website : https://halorobotics.com/
Online Store : https://halorobotics.com/shop/
Facebook : https://www.facebook.com/halorobotics/
Instagram : https://www.instagram.com/halorobotics/
LinkedIn : www.linkedin.com/company/halo-robotics
YouTube : https://www.youtube.com

Comments are closed.

Welcome to Halo Robotics

Button WA