LEARNING CENTER
Beranda » Blog » 8 Metode NDT dan Peran Drone dalam NDT (Non-Destructive Testing)

8 Metode NDT dan Peran Drone dalam NDT (Non-Destructive Testing)

NDT (NON-DESTRUCTIVE TESTING)?

NDT adalah singkatan dari Non-Destructive Testing atau bisa disebut dengan Inspeksi Non-Destruktif adalah teknik inspeksi suatu material tanpa merusaknya, metode ini memungkinkan inspektur untuk mengevaluasi dan mengumpulkan data material, sistem atau komponen tanpa mengubah/merusak sedikitpun material yang diinspeksi. Di lapangan, NDT sering digunakan sebagai istilah umum untuk merujuk pada metode inspeksi non-destruktif.

Untuk aplikasi komersial, inspeksi non-destruktif digunakan untuk memastikan bahwa infrastruktur dipelihara dengan baik guna menghindari kecelakaan, sementara metode NDT biasanya dikaitkan dengan kasus penggunaan industri, seperti inspeksi memeriksa titik lemah dalam boiler di kilang minyak. Namun rupanya NDT bisa juga digunakan dalam dunia medis, misalnya, ibu hamil yang menjalani USG untuk memeriksa kesehatan bayinya akan dianggap sebagai kasus penggunaan NDT, seperti halnya mendapatkan sinar-X atau MRI untuk mempelajari lebih lanjut tentang cedera.

Penting dicatat bahwa inspeksi inspeksi non-destruktiftidak selalu memerlukan alat khusus, loh kok bisa? sebagai contoh ketika inspektur meninjau dengan menekan bagian luar bejana dengan mata telanjang, nah hal ini juga termasuk dalam inspeksi non-destruktif karena inspektur mengumpulkan data tentang status ketel tanpa merusaknya. Di sisi lain, menggunakan alat canggih seperti sensor ultrasonik untuk mencari cacat pada material atau aset tertentu juga disebut inspeksi non-destruktif. Dari semua contoh di atas pada intinya adalah metode inspeksi non-destruktif adalah cara mengumpulkan data yang tidak menggangu/merusak.

Untuk lebih jelasnya, berikut daftar isi yang akan Halo Robotics bahas seputar inspeksi non-destruktif:

  • Apa itu NDT?
  • Apa Perbedaan Antara Pengujian Destruktif dan Pengujian Non-Destruktif?
  • 8 Metode NDT Paling Umum
  • Bagaimana Drone Dapat Membantu Inspeksi Non-Destruktif

Apa Itu NDT?

Kita telah membahas sedikit di atas apa itu inspeksi non-destruktif? inspeksi non-destruktif adalah teknik inspeksi suatu material tanpa merusaknya, metode ini memungkinkan inspektur untuk mengevaluasi dan mengumpulkan data material, sistem atau komponen tanpa mengubah/merusak sedikitpun material yang diinspeksi.
Sekarang mari kita bahas lebih detail mengenai inspeksi non-destruktif

PENTINGNYA Inspeksi Non-Destruktif

Berikut adalah alasan utama inspeksi non-destruktif digunakan oleh begitu banyak perusahaan di seluruh dunia:

Penghematan. Kelebihan menggunakan metode inspeksi inspeksi non-destruktif dibanding dengan pengujian destruktif karena memungkinkan bahan/objek yang diperiksa akan terjaga dari cedera, sehingga menghemat biaya dan sumber daya.
Keamanan. Kelebihan kedua menggunakan metode inspeksi inspeksi non-destruktif adalah hampir semua teknik inspeksi non-destruktif tidak berbahaya bagi manusia (kecuali pengujian radiografi)
Efisiensi. Metode inspeksi non-destruktif memungkinkan evaluasi aset yang menyeluruh dan relatif cepat, yang dapat menjadi sangat penting untuk memastikan keselamatan dan kinerja yang berkelanjutan di lokasi kerja.
Ketepatan. Metode inspeksi non-destruktif telah terbukti akurat dan dapat diprediksi, baik kualitas yang kita inginkan dalam hal prosedur perawatan yang dimaksudkan untuk memastikan keselamatan personel dan umur panjang peralatan.

DIMANA INSPEKSI NON-DESTRUKTIF DIGUNAKAN?

Bergantung pada seberapa luas kita mendefinisikan inspeksi non-destruktif, kita dapat mengatakan bahwa inspeksi non-destruktif digunakan di hampir setiap industri di dunia, karena inspeksi visual (baik formal maupun kasual) berlangsung di hampir setiap tempat kerja dalam beberapa bentuk atau lainnya.
Industri-industri tersebut antara lain:

  • Minyak gas
  • Pembangkit listrik
  • Bahan kimia
  • Pertambangan
  • luar angkasa
  • Otomotif
  • Maritim
  • Pertambangan

Di semua industri ini, ada tiga metode berbeda yang digunakan inspektur untuk mendapatkan akses ke lokasi yang sulit dijangkau atau lokasi di ketinggian

Scaffolding. Penggunaan scaffolding/perancah mengharuskan inspektur bekerja di ketinggian secara langsung untuk mengumpulkan data inspeksi.
Akses tali. Penggunaan akses tali juga mengharuskan inspektur bekerja di ketinggian untuk mengumpulkan data inspeksi
Drone. Inspektur dapat menggunakan drone untuk mengumpulkan data inspeksi dari jarak jauh, memungkinkan mereka untuk tetap aman di luar ruang terbatas atau dengan aman di bawah lokasi di ketinggian.

KODE DAN STANDAR NDT

Standar dan kode ini biasanya mengharuskan inspeksi dilakukan secara berkala mengikuti pedoman khusus. Untuk sebagian besar aset yang menghadirkan risiko terbesar, inspeksi ini harus dilakukan oleh inspektur bersertifikat dan disetujui oleh saksi bersertifikat yang bekerja untuk lembaga inspeksi formal. Berikut adalah organisasi yang paling sering diikuti di dunia untuk membuat standar dan kode inspeksi non-destruktif:

  • API (American Petroleum Institute)
  • ASME (Masyarakat Amerika untuk Insinyur Mekanik)
  • ASTM (Masyarakat Amerika untuk Pengujian dan Material)
  • ASNT (Masyarakat Amerika Untuk Pengujian Tak Merusak)
  • COFREND (Komite Prancis untuk Studi Pengujian Non-destruktif)
  • Grup CSA (Asosiasi Standar Kanada)
  • CGSB (Dewan Standar Umum Kanada)

8-Metode-NDT-dan-Peran-Drone-dalam-NDT-Non-Destructive-Testing-DIMANA-NDT-DIGUNAKAN

Apa Perbedaan Antara Pengujian Destruktif dan Pengujian Non-Destruktif?

Non-Destructive Testing digunakan untuk mengumpulkan informasi suatu aset material “tanpa mengubah/merusak” suatu aset itu sendiri, sedangkan Pengujian Destruktif / Destructive Testing (DT) kebalikannya yakni menggunakan metode untuk mengumpulkan informasi suatu material dengan cara mengubah/menghancurkan suatu aset material. Pada dasarnya, perbedaan inspeksi non-destruktif dan destruktif adalah bahwa inspeksi non-destruktif tidak memerlukan inspektur untuk merusak material yang mereka uji, sementara Inspeksi Destruktif melakukannya. Dalam Pengujian Destruktif, misalnya, sepotong material mungkin dikikis untuk dianalisis atau diubah dengan cara lain di tempat.
Berikut adalah beberapa contoh pengujian destruktif:

Pembagian makro / Macro sectioning. Potongan makro menguji bagian kecil dari bahan yang dilas dengan memoles dan mengetsanya untuk pemeriksaan.
Pengujian tarik / Tensile testing. Juga disebut pengujian tegangan, ini adalah teknik pengujian destruktif yang menggunakan tegangan terkontrol yang diterapkan pada bahan sampel untuk melihat bagaimana reaksinya. Ketegangan dapat diterapkan untuk menguji beban atau kondisi tertentu, atau untuk menguji titik kegagalan material.
Pengujian tikungan 3 titik / 3 point bend testing. Pengujian 3 titik tikungan memeriksa kesehatan dan fleksibilitas (atau daktilitas) material dengan mengambil sampelnya, yang disebut kupon, dan menekuknya di tiga titik ke sudut tertentu.

Apa Perbedaan Antara Pengujian Destruktif dan Pengujian Non-Destruktif

NDT DAN NDE

Saat kami mendefinisikan istilah, penting untuk dicatat bahwa ada beberapa frasa umum yang merujuk pada materi pengujian tanpa merusaknya.
NDT adalah frasa yang paling umum, tetapi ada juga beberapa frasa lainnya:
-NDE (Non-Destructive Evaluation atau dalam bahasa Indonesia: evaluasi non-destruktif / pemeriksaan non-destruktif)
-NDI (Non-Destructive Inspection atau dalam bahasa Indonesia: inspeksi non-destruktif)

8 Metode Inspeksi Non-Destruktif Yang Paling Umum

Ada beberapa teknik yang digunakan dalam inspeksi non-destruktif dan evaluasi non-destruktif untuk pengumpulan berbagai jenis data, masing-masing membutuhkan alat, pelatihan, dan persiapannya sendiri. Beberapa teknik ini memungkinkan pemeriksaan volumetrik lengkap dari suatu objek, sementara yang lain hanya memungkinkan pemeriksaan permukaan. Dengan cara yang sama, beberapa metode inspeksi non-destruktif akan memiliki tingkat keberhasilan yang bervariasi tergantung pada jenis bahan yang digunakan, dan beberapa teknik seperti inspeksi non-destruktif Partikel Magnetik, misalnya hanya akan bekerja pada bahan tertentu (yaitu, yang dapat dimagnetisasi).

Berikut adalah 8 metode NDT yang paling umum digunakan:

1. PENGUJIAN VISUAL / VISUAL TESTING (VT)

Definisi: Pengujian Non-Destruktif Visual adalah tindakan mengumpulkan data visual tentang status material. Pengujian Visual adalah cara paling dasar untuk memeriksa bahan atau objek tanpa mengubahnya dengan cara apa pun.

Bagaimana Melakukan Pengujian Visual
Pengujian Visual dapat dilakukan dengan mata telanjang, oleh inspektur inspeksi non-destruktif yang meninjau material atau aset secara visual. Untuk Pengujian Visual dalam ruangan, inspektur menggunakan senter untuk menambah kedalaman objek yang diperiksa. Pengujian Visual juga dapat dilakukan dengan alat RVI (Remote Visual Inspection), seperti kamera inspeksi. Untuk memasang kamera, inspektur inspeksi non-destruktif dapat menggunakan robot atau drone, atau mungkin hanya menggantungnya dari tali.

8 Metode NDT dan Peran Drone dalam NDT (Non-Destructive Testing) Pengujian Visual

2. ULTRASONIK NDT / ULTRASONIC TESTING (UT)

Definisi: Ultrasonic Non-Destructive Testing adalah proses mentransmisikan gelombang suara berfrekuensi tinggi ke dalam material untuk mengidentifikasi perubahan sifat material.

Bagaimana Melakukan Pengujian Ultrasonik
Pada umumnya Ultrasonic Testing menggunakan gelombang suara untuk mendeteksi cacat atau ketidaksempurnaan pada permukaan suatu material yang dibuat. Salah satu metode Pengujian Ultrasonik yang paling umum adalah gema pulsa. Dengan teknik ini, pemeriksa memasukkan suara ke dalam material dan mengukur gema (atau pantulan suara) yang dihasilkan oleh ketidaksempurnaan pada permukaan material saat dikembalikan ke penerima.

8 Metode NDT dan Peran Drone dalam NDT (Non-Destructive Testing) Ultrasonik Testing

3. PENGUJIAN RADIOGRAFI / RADIOGRAPHY TESTING (RT)

Definisi: Pengujian Non-Destruktif Radiografi adalah tindakan menggunakan radiasi gamma atau sinar-X pada bahan untuk mengidentifikasi ketidaksempurnaan.

Cara Melakukan Tes Radiografi Non-Destruktif
Pengujian Radiografi mengarahkan radiasi dari isotop radioaktif atau generator sinar-X melalui bahan yang diuji dan ke film atau jenis detektor lainnya. Pembacaan dari detektor membuat shadowgraph, yang mengungkapkan aspek yang mendasari bahan yang diperiksa. Pengujian Radiografi dapat mengungkap aspek material yang sulit dideteksi dengan mata telanjang, seperti perubahan kepadatannya.

8 Metode NDT dan Peran Drone dalam NDT (Non-Destructive Testing) - Radiografi testing

4. PENGUJIAN ARUS EDDY / EDDY CURRENT ELECTROMAGNETIC (ET)

Definisi: Pengujian Non-Destruktif Eddy Current Electromagnetic adalah jenis pengujian elektromagnetik yang menggunakan pengukuran kekuatan arus listrik (juga disebut arus eddy) dalam medan magnet di sekitar material untuk membuat penentuan tentang material, yang dapat mencakup lokasi dari cacat.

Bagaimana Melakukan Pengujian Arus Eddy
Untuk melakukan Pengujian Arus Eddy, pemeriksa memeriksa aliran arus eddy di medan magnet di sekitar bahan konduktif untuk mengidentifikasi gangguan yang disebabkan oleh cacat atau ketidaksempurnaan pada bahan.

8 Metode NDT dan Peran Drone dalam NDT (Non-Destructive Testing) Pengujian Arus Eddy - Eddy Current Electromagnetic

5. INSPEKSI PARTIKEL MAGNETIK / MAGNETIC PARTICLE INSPECTION (MPI)

Definisi: Pengujian Non-Destruktif Partikel Magnetik adalah tindakan mengidentifikasi ketidaksempurnaan dalam suatu material dengan memeriksa gangguan pada aliran medan magnet di dalam material.

Bagaimana Melakukan Pemeriksaan Partikel Magnetik
Untuk menggunakan Pemeriksaan Partikel Magnetik, inspektur pertama-tama menginduksi medan magnet dalam bahan yang sangat rentan terhadap magnetisasi. Setelah menginduksi medan magnet, permukaan material kemudian ditutupi dengan partikel besi, yang mengungkapkan gangguan aliran medan magnet. Gangguan ini menciptakan indikator visual untuk lokasi ketidaksempurnaan dalam materi.

8 Metode NDT dan Peran Drone dalam NDT (Non-Destructive Testing) - Inspeksi Partikel Magnetik - Magnetic Particle

6. PENGUJIAN EMISI AKUSTIK / ACOUSTIC EMISSION TESTING (AE)

Definisi: Pengujian Non-Destruktif Emisi Akustik adalah tindakan menggunakan emisi akustik untuk mengidentifikasi kemungkinan cacat dan ketidaksempurnaan dalam suatu material.

Bagaimana Melakukan Pengujian Emisi Akustik
Inspektur yang melakukan Uji Emisi Akustik sedang memeriksa bahan untuk semburan energi akustik, yang juga disebut emisi akustik, yang disebabkan oleh cacat pada bahan. Intensitas, lokasi, dan waktu kedatangan dapat diperiksa untuk mengungkapkan informasi tentang kemungkinan cacat dalam material.

8 Metode NDT dan Peran Drone dalam NDT (Non-Destructive Testing) - Pengujian Emisi Akuistik - Acoustic Emission Testing

7. PENGUJIAN PENETRAN PEWARNA / DYE PENETRANT TESTING (PT)

Definisi: Dye Penetrant Penetrant Non-Destructive Testing (juga disebut Liquid Penetrant Testing) mengacu pada proses menggunakan cairan untuk melapisi material dan kemudian mencari celah dalam cairan untuk mengidentifikasi ketidaksempurnaan pada material.

Bagaimana Melakukan Pengujian Penetrant
Pemeriksa yang melakukan Uji Penetran pertama-tama akan melapisi bahan yang diuji dengan larutan yang mengandung pewarna atau fluoresen. Kemudian inspektur menghapus larutan tersebut dari permukaan material sambil membiarkan larutan tersebut merusak bagian “defects” permukaan material. Setelah itu, inspektor menggunakan pengembang untuk mengeluarkan larutan dari defectnya, kemudian menggunakan sinar ultraviolet untuk mengungkapkan ketidaksempurnaan suatu material (yang ini biasanya pakai pewarna fluoresen), untuk pewarna biasa, warnanya terlihat kontras antara penetrant dan pengembangnya.

8 Metode NDT dan Peran Drone dalam NDT (Non-Destructive Testing) - Pengujian Penetran Pewarna - Dye Penetrant Testing

8. UJI KEBOCORAN / LEAK TESTING (LT)

Definisi: Pengujian Leak Non-Destructive mengacu pada proses mempelajari kebocoran suatu kapal atau struktur untuk mengidentifikasi cacat di dalamnya.

Bagaimana Melakukan Pengujian Kebocoran
Inspektur dapat mendeteksi kebocoran di dalam kapal menggunakan pengukuran yang dilakukan dengan pengukur tekanan, tes gelembung sabun, atau perangkat pendengar elektronik, antara lain.

8 Metode NDT dan Peran Drone dalam NDT (Non-Destructive Testing) - Pengujian Penetran Pewarna - Dye Penetrant Testing

Bagaimana Drone Bisa Membantu Inspeksi Non-Destruktif?

Berikut adalah dua cara utama drone dalam membantu Pengujian Non-Destruktif

KEAMANAN
Peran drone dalam membantu pengujian non-destruktif dalam hal meningkatkan keselamatan adalah drone dapat melakukan inspeksi atau mengumpulkan data visual sebuah aset di luar ruangan seperti saluran listrik atau menara, drone juga dapat menghemat waktu yang dibutuhkan seseorang untuk secara fisik berada di atas menara atau saluran listrik.
drone terbaik inspeksi seperti Elios 3 dapat membantu pengujian non-destruktif terutama dalam inspeksi dalam ruang atau indoor inspections suatu aset seperti bejana tekan atau boiler, yang mana Inspektur tidak harus memasuki ruang terbatas yang berbahaya untuk melakukan inspeksi. Bisa dikatakan bahwa sebagai alat inspeksi drone sangat-sangat secara signifikan membantu mengurangi bahaya resiko yang kemungkinan terjadi.

MENGURANGI BIAYA
Penggunaan drone dalam membantu pengujian non-destruktif adalah drone dapat meningkatkan ROI perusahaan dalam skenario Indoor dan Outdoor Inspections, Alih-alih menggunakan mengirim inspektur untuk mengumpulkan data visual secara manual akan lebih baik jika kita menggunakan drone dalam ruangan profesional (drone indoor inspections), selain menghemat biaya operasional, menggunakan drone inspektur tidak harus melepas-pasang scaffolding, dengan drone inspeksi menjadi jauh lebih efisien dalam memanfaatkan waktu, dengan drone inspektur dapat melakukan inspeksi lebih sering, manfaat drone dalam inspeksi drone dapat membantu mengidentifikasi masalah lebih awal sehingga meningkatkan umur dari sebuah aset itu sendiri. Penemuan ini dapat menghemat ratusan ribu dolar perusahaan dengan sekali inspeksi.

HAL MENARIK DARI SEBUAH DRONE INSPEKSI INDOOR FLYABILITY ELIOS 3 UNTUK INSPEKSI NON-DESTRUKTIF?

Sampai saat ini, kasus penggunaan utama drone untuk inspeksi non-destruktif adalah untuk pengumpulan data visual. Namun dalam beberapa tahun terakhir, selain kamera, beberapa jenis sensor yang digunakan untuk inspeksi non-destruktif telah dipasang pada drone, antara lain sensor thermal, ultrasonik, magnetik, dan radiografi. Sensor baru yang mendukung metode inspeksi non-destruktif terus dikembangkan untuk digunakan dengan drone, memungkinkan inspektur untuk mengumpulkan lebih banyak variasi data tanpa menyentuh aset.

Selain itu, software yang dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan inspektur berkembang baik dalam pasar maupun kemampuan. Software ini dapat bekerja secara langsung dengan pengumpulan data drone, seperti Inspector 4.0, versi terbaru dari software inspeksi Flyability.

Dengan menggunakan Inspector 4.0, inspektur dapat dengan cepat membuat model 3D dari aset yang mereka periksa setelah proses pengumpulan data yang menunjukkan dengan tepat di mana letak defect/cacat pada aset, Inspektur dapat melihat cacat dengan citra yang dikumpulkan drone dan kemudian mengetahui lokasinya menggunakan informasi lokasi model, sehingga menghemat jam kerja.

Meninjau secara manual kumpulan data yang disediakan oleh drone inspeksi akan membuat manusia kewalahan. Akibatnya, software yang dirancang untuk membantu pemeriksa memahami informasi yang dikumpulkan telah menjadi kebutuhan dan bukan kemewahan.

Kemajuan dalam teknologi drone, keragaman payloads, dan pemrosesan data menciptakan era baru efisiensi untuk inspeksi non-destruktif dan keamanan bagi inspektur.

8 Metode NDT dan Peran Drone dalam NDT (Non-Destructive Testing)-FLYABILITY-ELIOS 3-Drone Indoor Inspection

Jika ada pertanyaan lain, silahkan hubungi kami melalui:
Email: enterprise@halorobotics.com
WhatsApp: +62811-8549-888

For more infomation, visit our:
Website: https://halorobotics.com/
Online Store: https://halorobotics.com/shop/
Facebook: www.facebook.com/halorobotics/
Instagram: www.instagram.com/halorobotics/
LinkedIn: www.linkedin.com/company/halo-robotics
Subscribe to our YouTube Channel: www.youtube.com/halorobotics

Post Related

Welcome to Halo Robotics

Button WA Blog