Penggunaan Anti-Drone DroneShield untuk Berbagai Aplikasi Militer

DroneShield telah menetapkan standar global dengan rangkaian solusi khusus yang lebih hemat biaya untuk:

  • Fixed site. perlindungan jarak jauh yang termodulasi oleh platform DroneSentry dari Droneshield (yang dapat mendeteksi, mengklasifikan, melacak, dan mengalahkan) sesuai dengan profil ancaman di sitenya.
  • Vehicular/shipboard/pop-up contohnya seperti all-in-one DroneSentry-X menawarkan perlindungan low-Swap yang terintegrasi penuh untuk mendeteksi, menghasilkan, menemukan, mengalahkan drone di suatu perumahan tunggal.
  • Handheld, Rfpatrol dan DroneGun dapat melindungi dari ancaman di mana saja, terlebih sangat cocok bagi tentara yang turun langsung ke lapangan.

Anti-drone untuk Aplikasi di Kendaraan dan Pakaian Lapis Baja

Kendaraan lapis baja yang berat membutuhkan infrastruktur pendukung yang dikerahkan di depan seperti depot bahan bakar repair kits lapangan. Namun seperti kebanyakan sistem yang telah diperkeras terhadap serangan konvensional, kendaraan lapis baja memiliki kerentanan terhadap drone kecil, seperti yang ditunjukkan di Nagorno-Karabakh dan Ukraina.

Putaran kaliber kecil tradisional terbukti tidak efektif untuk counter-drone. Serangan yang diarahkan secara manual akan menghabiskan ribuan putaran sementara kemungkinan besar gagal menetralisir drone kecil yang sangat bermanuver lebih jauh dari beberapa ratus meter jauhnya, sementara penglihatan terowongan pada drone dan membocorkan lokasi secara perkusi kepada semua orang di dekatnya. Semburan peluru dari kedekatan 30mm yang diarahkan dengan baik bisa menjadi jawaban yang efektif, meskipun mahal tetapi dapat diasumsikan bahwa kru mendeteksi drone sebelum berada di atas busur tembak mereka.

Penggunaan Anti-Drone DroneShield untuk Berbagai Aplikasi Militer

Kendaraan lapis baja yang besar seringkali tidak menyadari bahwa mereka telah ditempatkan secara geografis hingga ditabrak tanpa peringatan. Musuh yang hampir sebaya akan menyerang dengan Close Air Support atau artileri; aktor asimetris mungkin berkerumun dengan DJI Phantom yang dipersenjatai dengan muatan berupa amunisi. Drone komersial memiliki banyak opsi untuk menyerang, tetapi biasanya datang sangat tinggi dan tetap berada di atas busur tembak. Sementara software DJI membatasi “Phantom 4” yang sangat terjangkau hingga 500 meter, batas tersebut dapat dengan mudah dinonaktifkan.

Sistem anti-drone atau jamming mulai lebih sering muncul di medan perang karena kemampuannya untuk “menguping” sepanjang waktu, dan kemampuan anti-drone untuk mengidentifikasi ancaman yang tidak terduga sebelum mencapai jarak yang berbahaya. Dari segi biaya sistem anti-drone ini cukup hemat dilihat dari pengurangan biaya untuk kendaraan patroli yang dilengkapi dengan sensor untuk mendeteksi, mengklasifikasikan, dan menemukan drone.

Salah satu sistem tersebut adalah DroneSentry-X solusi untuk mendeteksi, mengidentifikasi drone berbasis AI (Artificial Intelligence)

DroneSentry-X menawarkan kesadaran situasional 360 derajat secara real-time dan kemampuan respon otomatis pada saat ada pergerakan drone yang terdeteksi. Drone Sentry-X dapat digunakan pada kendaraan, tank, kapal, aset selular lainnya, atau sebagai solusi pop-up atau alat yang siap siaga untuk melindungi basis paling depan, melindungi aset kritis, atau depot bahan bakar dengan local atau remote operation. Sistem ini dapat digunakan menggunakan model standar atau bisa juga disesuaikan bentuknya dengan platform tempatnya dipasang.

Anti-drone untuk Aplikasi di Kapal Tempur Pesisir (Littoral Vessels)

Dibandingkan dengan pelayaran air biru, operasi pesisir terjadi di lingkungan berisiko dekat pantai yang lebih tinggi, di bawah ancaman yang sama dari drone berbasis darat sebagai pelindung.

Dengan demikian, Littoral Maneuver Vessel-Medium (LMV-M) akan mendapat manfaat dari sistem seperti DroneSentry-X. Konsep ini dibuktikan selama uji coba laut di atas kapal prototipe eksperimen Angkatan Laut AS, M80 Stiletto.

Beberapa USV kecil (panjang 3,5m, lebar 2m, dan tinggi 1,8m, termasuk DroneSentry-X) akan dikerahkan dari kapal untuk memberikan garis perlindunga pada jarak yang aman. USV ini akan bertenaga surya yang mampu beroperasi 24×7 dan menjaga stasiun secara otonom. Di port yang bersahabat, sistem anti-drone juga dapat dipasang di port itu sendiri.

Anti-drone untuk Aplikasi di Pangkalan Militer dan Infrastruktur Penting

Bergantung pada lokasi, ukuran, dan lingkungannya, ancaman drone terhadap pangkalan militer bermacam-macam, solusi one-size-fits-all atau satu ukuran untuk semua bisa menjadi overkill atau yang terburuk adalah terjadi pembunuhan besar-besaran yang tidak sesuai dengan sifat ancaman. Berbeda dengan domestic base atau pangkalan domestik yang memperdulikan dirinya sendiri dari gangguan atau surveillance drone tidak akan membutuhkan perlindungan anti-drone yang sama seperti Forward Operating Base atau pangkalan perang. Namun anti-drone untuk di pangkalan militer membutuhkan arsitektur yang serupa, sehingga pasukan memiliki pelatihan dan kemampuan untuk menuruskan penyebaran perlindungan dalam waktu singkat (berkaca pada keamanan pangkalan domestik di Australia yang sebagian besar dialihdayakan, tidak seperti penyebaran ke depan)

Oleh karena itu, an open and modular drone-protection platform atau perlindungan drone yang terbuka dan modular memberikan fleksibilitas untuk menyesuaikan perlindungan dengan level ancaman tertentu.

Sebagai contoh:

  • Harapan drone yang sepenuhnya otomatis itu dilengkapi dengan radar dan atau sensor thermos-optical berbasis AI untuk melengkapi sensor RF
  • Sebuah lingkungan yang dekat dengan infrastruktur seperti di dalam area perkotaan, kemungkinan akan menuntut peringatan dan respons berbasis zona yang tepat untuk mencegah alarm palsu yang menggangu, misalnya ketika ada penerbangan drone di dekat taman umum.
  • Lingkungan tanpa infrastruktur sipil di dekatnya dapat menjadi kandidat untuk memasukkan penanggulangan kinetik.
  • Jika drone yang berkerumun merupakan ancaman, gangguan RF yang kuat mungkin diperlukan untuk memitigasi.
  • RF berlapis-lapis dan gangguan kinetik dapat disediakan untuk situs profil ancaman tertinggi guna memastikan mitigasi drone yang efektif.

Karena teknologi counterdrone terus berkembang, investasi perlindungan seperti futureproofing melalui modularitas dan arsitektur terbuka adalah kuncinya. Solusi apa pun harus terintegrasi secara mulus dengan teknologi dan sistem pelengkap (seperti sistem keamanan dasar, sistem-sistem anti-drone) dan dengan cepat menggabungkan inovasi yang sedang berlangsung, mempertahankan keunggulan atas evolusi ancaman drone yang terus berlanjut.

Penggunaan Anti-Drone DroneShield untuk Berbagai Aplikasi Militer

Anti-drone dalam Sistem Tentara

prajurit individu secara unik rentan terhadap drone. Dalam konflik baru-baru ini kita telah melihat drone mengirimkan persenjataan kecil (seperti granat) langsung ke prajurit yang tidak menaruh curiga. Dengan demikian, personel individu memerlukan kesadaran situasional tentang operasi drone di area terdekat mereka.

Selain itu, sistem yang dipasang pada prajurit dan yang dikenakan di tubuh, dikombinasikan dengan radio taktis atau MANET dapat memungkinkan peleton individu untuk bertindak sebagai jaringan terdistribusi kesadaran situasional kontra-drone dan kemampuan mengalahkan untuk medan perang yang luas. Sistem kontra-drone sudah menjadi komponen inti dari perlindungan kekuatan dan kemampuan Intelijen, Pengawasan, Pengintaian, dan Peperangan Elektronik (ISREW) dari personel yang diturunkan.

Penggunaan Anti-Drone DroneShield untuk Berbagai Aplikasi Militer

Solusi medan perang terpadu dekade berikutnya akan membutuhkan sistem counterdrone yang mampu melakukan hal berikut:

  1. Interoperable, mudah mengintegrasikan sistem yang ada seperti ATAK
  2. Kompatibel dengan standar dengan antarmuka standar
  3. Dapat memanfaatkan alat misi dan komponen standar yang ada, seperti baterai dan kabel umum yang sudah digunakan oleh peralatan lapangan lainnya
  4. Ukuran, Berat, dan Daya Rendah (SWaP rendah)
  5. Tangguh dan operasional di lingkungan yang ekstrim

Beberapa pendekatan untuk counter-drone ada untuk prajurit yang diturunkan:

  • Sistem deteksi drone pasif yang dikenakan di tubuh. Produk-produk seperti RfPatrol dari DroneShield memberikan peringatan dini kepada prajurit individu dari operasi drone di sekitarnya. Sistem ini kira-kira sama dengan SWAP sebagai radio MANET dan memberikan peringatan drone di sekitar 2-4km. Sistem semacam itu juga dapat dihubungkan ke jaringan untuk mengkomunikasikan informasi pendeteksian drone di seluruh peleton dan ke pusat komando dan kendali, memberikan kesadaran situasional di seluruh pasukan yang terdistribusi.
  • Pemasangan sistem berbasis kendaraan seperti DroneSentry-X pada kendaraan darat berawak atau tak berawak. Hal ini mengurangi bobot dan peralatan pada operator sekaligus memberikan kemampuan pendeteksian dan kekalahan drone dalam satu faktor bentuk.
  • Perangkat pengacau genggam. Pengacau drone genggam menyediakan metode kekalahan drone yang sederhana dan efektif yang dapat digunakan oleh seorang prajurit individu dengan kesederhanaan point-and-shoot. Peningkatan berkelanjutan pada jammers ini telah mengurangi SWap mereka sekaligus meningkatkan jangkauan efektifnya.

Hukum Kepemilikan Anti-drone

Undang-undang seputar pembelian dan penggunaan peralatan anti-drone terus berkembang yang mana berusaha mengikuti perkembangan teknologi drone. Ada berbagai undang-undang dan peraturan yang harus dipertimbangkan seputar drone, penggunaan drone, dan teknologi anti-drone. Undang-undang yang berlaku sangat bervariasi antara lokasi dan organisasi yang berbeda dan dapat berubah dan berevolusi. Di Amerika Serikat sendiri batasan yang paling relevan adalah seputar FCC dan FAA.

Sementara peraturan FAA pada dasarnya memperlakukan drone sepenuhnya seperti pesawat, dan warga negara dilarang “menjatuhkan” drone dengan cara yang sama seperti menjatuhkan pesawat, oleh karena itu batasi kekalahan pada militer dan agensi pemerintah federal.

Ketentuan ekspor dan impor juga dapat berlaku, tergantung di mana peralatan itu dibuat, kemana akan dikirim, dan apakah anti-drone dipertimbangkan untuk penggunaan ganda militer-sipil atau barang militer. Di Amerika Serikat Batasan yang relevan yakni seputar USML (Daftar Munisi) baik produk tersebut kelas ITAR, ECCN, EAR99 atau klasifikasi lainnya. Produsen anti-drone yang berpengalaman dapat bekerja sama dengan pelanggan untuk memastikan kepatuhan terhadap Undang-Undang Ekspor.

Untuk informasi lebih lanjut, silahkan hubungi:
https://halorobotics.com/
Email: sales@halorobotics.com
WhatsApp: +62811-1909-0099
WhatsApp: +62811-8549-888

For more information, visit our:
Website : https://halorobotics.com/
Online Store : https://halorobotics.com/shop/
Facebook : https://www.facebook.com/halorobotics/
Instagram : https://www.instagram.com/halorobotics/
LinkedIn : www.linkedin.com/company/halo-robotics
YouTube : https://www.youtube.com

Comments are closed.

Welcome to Halo Robotics

Button WA