Panduan Pemetaan PPK dengan Alat Ukur GPS Base Station Emlid

Alat Ukur GPS Base Station Emlid

alat-ukur-gps-drone-untuk-pemetaan-ppk-dengan-drone-base-station-emlid
Emlid Reach RS2

Panduan pemetaan PPK dengan alat ukur GPS base station Emlid dan drone DJI serta software Pix4D dibahas secara lengkap hingga aplikasi dilapangan.

Artikel ini dibuat untuk mempermudah aktivitas survey dan mapping pengguna drone. Pembahasannya akan dikemas sesederhana mungkin agar Pengguna dapat memahami panduan lengka drone untuk pemetaan ppk termásuk alur kerjanya secara detil.

Mulailah dengan alur kerja terperinci untuk menyiapkan kit Reach UAV untuk pemetaan PPK dan menempatkan Ground Control Point (“GCP”) sesuai lokasi proyek yang anda kehendaki untuk dilakukan survey dan mapping.

Langkah selanjutnya adalah memberi geotag pada foto ketika Anda memiliki satu set gambar dan data mental yang dikumpulkan dengan base station dan receiver.

Bagaimana Panduannya?

Panduan drone dengan alat ukur GPS untuk pemetaan PPK ini juga dipandu dengan menggunakan Pix4Dmapper untuk membuat kumpulan peta dari sekumpulan gambar yang diberikan geotag. Terima kasih kepada Pix4D karena telah membantu kami membuat panduan lengkap dengan manual Pix4Dmapper.

drone-untuk-pemetaan-ppk-pix4dmapper-mapping-software-result-3.png
Hasil pengumpulan gambar geotag dengan Pix4Dmapper

Pix4Dmapper adalah perangkat lunak fotogrametri untuk membuat peta atau model digital dan melakukan pengukuran berdasarkan peta atau model tersebut.

Perangkat lunak Ini mendukung sistem koordinat yang berbeda, mengonfigurasi unit keluaran, memungkinkan bekerja dengan GCP, dan banyak lagi.

Konfigurasi Drone untuk Pemetaan PPK

Untuk melengkapi alur kerja anda, berikut hardware yang anda butuhkan untuk pemetaan ppk:

  • Mencapai basis RS+/RS2. 
  • M+/M2 Rover dengan antena GNSS Adaptor 
  • Hot Shoe untuk kamera 

Harap dicatat bahwa alat ukur GPS Emlid Reach RS+ tidak dapat bertindak sebagai basis untuk penjelajah Reach M2 karena Reach M2 memerlukan koreksi multi-frekuensi. Namun, Anda dapat menggunakan Reach RS2 sebagai dasar untuk Reach M+.

Dalam panduan ini, kami sebagian besar berfokus pada bagian peralatan GNSS dari integrasi. Namun, Anda juga memerlukan drone dan PC dengan stasiun ground control dan perangkat lunak fotogrametri. Ada 2 persyaratan utama untuk drone yang digunakan, diantaranya:

  • Anda harus mampu memasang kamera dengan konektor hot shoe
  • Fungsionalitas yang memungkinkan jadi pemicu kamera dengan kamera itu sendiri atau dengan autopilot.

Untuk pemetaan PPK, Anda memerlukan alat ukur GPS dan beberapa Ground Control Point (“GCP”). Untuk menempatkan GCP, diperlukan base station dan rover. Selain itu, Anda dapat menggunakan satu perangkat dengan koneksi ke kastor NTRIP atau post-processing log secara mandiri di layanan PPP apa pun. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang GCP dari paragraf berikut.

Menghubungkan Reach M+/M2 ke kamera menggunakan HSA

HSA memungkinkan Reach M+/M2 untuk merekam tanda waktu secara tepat setiap saat kamera mengambil foto.

Kamera pendukung drone untuk pemetaan PPK dan Emlid Reach M+

Kamera memerlukan hot shoe untuk integrasi dengan Reach M+/M2. Jika Anda menggunakan DJI Mavic atau Phantom yang tidak menyediakan akses hot shoe, Anda selalu dapat tetap bekerja dengan GCP.

Untuk menghubungkan Reach ke kamera dengan adaptor hot shoe gunakan kabel JST-GH 5-pin yang disertakan dengan Reach M+/M2. Pasang konektor hot shoe di hot shoe kamera dan konektor JST-GH di port 1 pada Reach M+/M2.

Camera Trigering

Tergantung pada aplikasi Anda, ada beberapa cara untuk memicu kamera.

Setiap kamera menggunakan port yang berbeda untuk memicu. Mungkin port USB atau HDMI. Baca manual kamera untuk mengetahui cara memicu kamera Anda.
Memicu melalui kamera
Beberapa kamera menyediakan fitur Timelapse yang memungkinkan pengambilan foto secara berkala. Jika kamera Anda mendukung opsi ini, kami sarankan untuk menggunakannya karena ini adalah cara termudah dan langsung.

  • Trigger lewat melalui autopilot
  • Trigger rana kamera di titik arah

Autopilot dapat memicu rana setiap kali drone mencapai titik jalan. Jika Anda menggunakan pengontrol penerbangan berdasarkan ArduPilot, periksa artikel ini dari dokumen ArduPilot untuk lebih jelasnya.

Memicu rana kamera secara berkala. Periksa artikel tentang konfigurasi rana kamera di dokumen ArduPilot.

Trigger melalui Jangkauan

Alat ukur GPS berupa base station Emlid Reach M+/M2 memiliki pin output PWM, yang memungkinkan kamera memicu pada interval yang ditentukan. Konfigurasikan Jangkauan M+/M2 untuk memicu kamera. Periksa pin out Reach M+/M2 untuk membuat kabel DIY untuknya.

drone-untuk-pemetaan-ppk-pemetaan-drone-dji-enterprise-drone-untuk-pemetaan-cara-kerja-overlap.jpg
Gambaran overlap

Mayoritas perangkat lunak Ground Control Station memungkinkan dan bahkan memerlukan persiapan rencana misi sebelum penerbangan. Anda perlu mengkonfigurasi kamera dan autopilot cara mendapatkan gambar dengan tumpang tindih.

Hal Ini diperlukan karena titik-titik umum dalam gambar yang berdekatan diperlukan untuk membuat mosaik ortogonal. Kami merekomendasikan tumpang tindih depan setidaknya sekitar 60% dan samping – sekitar 30%

Penempatan Antena

Antena GNSS harus ditempatkan pada bidang tanah. Ground plane antena harus konduktif dan minimal 70 x 70 mm.

Antena heliks tidak memerlukan bidang tanah. Namun, drone untuk pemetaan PPK dapat meningkatkan kualitas pengamatan secara signifikan.

Mengisolasi Jangkauan M+/M2 dari Potensi Gangguan

drone-untuk-pemetaan-ppk-signal-emlid-reach-m.png
Sinyal Emlid Reach M+

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin perlu mengisolasi Jangkauan Anda untuk memastikan kualitas logging terbaik. Alasannya adalah bahwa daya transmisi sinyal GNSS agak rendah dibandingkan dengan kemungkinan noise dari komponen perangkat keras lain yang terpasang di UAV Anda.

Artinya, kekuatan sinyal antena bisa jadi tidak stabil bahkan terkadang terputus-putus. Gangguan dan kehilangan sinyal sementara pada penerima RTK disebut cycle slip.

Untuk menghindari slip siklus, kami sarankan untuk mengisolasi unit dengan alat ukur GPS berupa base station Emlid Reach M+/M2 dan menghubungkannya ke ground untuk menghilangkan interferensi. Juga, komponen RC, seperti pemancar radio, dapat mempengaruhi sinyal juga. Jangkauan harus ditempatkan sejauh mungkin dari mereka.

Efek dari pengaturan perangkat keras yang buruk sangat besar. Kualitas sinyal yang buruk dengan nilai SNR yang rendah, banyak slip siklus menimbulkan masalah dengan mendapatkan solusi tetap dan tanda waktu yang hilang. Perhatikan gambar di bawah ini yang menunjukkan contoh penerimaan satelit yang baik (gambar kiri) dan buruk (kanan).

Reach RS+/RS2 Base Setup

Lihat gambar di bawah ini dan pilih lokasi yang sesuai untuk menempatkan base station Emlid Reach RS+/RS2. Aturan dasarnya adalah:

rone-untuk-pemetaan-ppk-emlid-reach-rs-emlid-reach-rs2-multiband.png
Setup Base Station Emlid Reach RS+/RS2

Konfigurasi Base dan Rover Sebelum Penerbangan

  • Sebagai pengguna, baik surveyor yang menggunakan alat pemetaan ataupun orang awam yang baru hendak memulai survey dan mapping Berikan daya pada alat ukur GPS Reach M+/M2 sebagai base station dan drone untuk pemetaan PPK
  • Akses Jangkauan M+/M2 di aplikasi ReachView

Jangkauan Mode Hotspot

  • Download aplikasi
  • Buka pengaturan Wi-Fi di perangkat Anda 
  • Hubungkan ke Mencapai hotspot. Itu muncul sebagai reach:XX:XX 
  • Masukkan kata sandi emlidreach 
  • Luncurkan aplikasi ReachView Pilih Jangkauan dari daftar

Emlid Reach dalam Client Mode

Menghubungkan lewat Aplikasi ReachView 

  • Hubungkan perangkat seluler Anda ke jaringan Wi-Fi yang sama dengan Emlid Reach
  • Pindai jangkauan perangkat yang tersedia
  • Pilih jangkauan dari daftar
  • Buka pengaturan RTK dan konfigurasikan salah satu pilihan GNSS yang direkomendasikan dan tingkat pembaruan untuk pencatatan waktu
 drone-untuk-pemetaan-ppk-raw-data-logging.png
Raw data logging

Untuk tingkat pembaharuanalat ukur GPS Emlid Reach M+ tingkat pembaruan yang diizinkan GPS + GLONASS + GALILEO + SBAS + QZSS 1 Hz, GPS + GLONASS + QZSS 5 Hz GPS + GALILEO 5 Hz GPS 10 H.

Jangkauan M2 melacak sistem satelit GPS, GLONASS, GALILEO, QZSS, dan BEIDOU. Data dapat dicatat dengan kecepatan pembaruan 1 Hz, 5 Hz, atau 10 Hz.

Untuk penerbangan drone, lebih baik mengatur kecepatan pembaruan ke 10 Hz. Aktifkan perekaman data mentah di tab Logging seperti gambar disamping.

Buka tab kontrol kamera dan coba ambil foto secara manual. Nilai di bidang tanda waktu terakhir harus diperbarui dengan segera.

Pengaturan Dasar RS+ dan RS+ Base Settings

drone-untuk-pemetaan-ppk-camera-control-menu-emlid-reach-m+.png
Menu control mode
  • Nyalakan unit Jangkauan RS+/RS2
  • Akses Reach RS+/RS2 di aplikasi ReachView
  • Buka tab pengaturan RTK
  • Pilih GNSS yang sama seperti untuk Jangkauan M+/M2 dengan kecepatan pembaruan 1 Hz
  • Aktifkan perekaman data mentah di tab Logging

Penempatan Ground Control Point

Ground Control Points (“GCP”) adalah titik dengan koordinat yang diketahui di lapangan di area yang Anda minati. GCP biasanya membantu meningkatkan dan memeriksa akurasi, mendapatkan skala dan orientasi peta yang benar. Juga, mereka diperlukan untuk penentuan posisi absolut peta Anda dalam kaitannya dengan dunia nyata di sekitarnya. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang akurasi absolut dan relatif di dokumen ini.

Jangkauan memberikan koordinat sentimeter-akurat dalam PPK. Juga, jika Anda menempatkan basis pada titik dengan koordinat yang diketahui, Anda akan mendapatkan koordinat dengan akurasi mutlak. Dalam kasus seperti itu, GCP dapat membantu Anda memverifikasi keakuratannya.

 drone-untuk-pemetaan-ppk-gcp-yang-benar.jpg
Peletakan GCP yang benar

GCP harus terlihat jelas pada gambar drone. Pastikan tandanya kontras dengan sekelilingnya dan cukup besar. Tempatkan tiang survei dengan penerima tepat di tengah tanda untuk mengambil koordinatnya.

Jumlah GCP yang cukup tergantung pada area pemetaan. Biasanya, itu adalah 5-10 poin. Ada beberapa aturan dasar penempatan pos checking:

  • Mereka harus dialokasikan secara merata di area tempat Anda melakukan survei. Misalnya, jika Anda menggunakan 5 poin, atur per satu untuk setiap sudut dan yang terakhir di tengah area.
  • Mereka tidak boleh berada di jalur yang sama. Ssangat bagus jika Anda memiliki kemungkinan untuk menempatkan GCP pada titik tertinggi dan terendah di situs. Ini membantu melakukan proyeksi dengan benar.

Pelajari produk EMLID, PIX4D dan drone DJI Enterprise lainnya.

Questions? Please let us know how we can help. 
Connect further with us by filling the contact form below, or at:
Email: [email protected]
WhatsApp: +62811-8549-888

This article is a translation, with courtesy from Emlid. The original article can be found here: A Complete Guide to PPK Mapping with Reach

Tips Hasilkan Orthomosaics dengan Drone Survey dan Software Pix4D
Panduan Drone Pemetaan Akurat DJI Enterprise dan Base Station Emlid
Close
Close My Cart

Close
Navigation
Categories